Kamis, 20 Desember 2018

MUKHAYYAM ALQUR'AN 2 PONDOK PESANTREN DARUL INQILABI




Kece badai !
Badai nya kece !

>< :D :')



Wkwkwkwk~

Assalamu'alaykum warohmatullahi wabarokatuh..
Langsung dibuka ngomongin Badai.


Ini adalah pengalaman pertama aku berkemah di pantai. Beberapa hari sebelum keberangkatan, aku liat postingan ustadz Abay survey lokasi di salah satu pantai di daerah Pleaihari untuk agenda pondok pesantren yang beliau kelola.

Cus, aku langsung chat kak Yeni, istri ustadz Abay. Tanpa sungkan minta diajak. 😂😂 What? Soalnya, setahu aku ka Yeni orangnya memang apa ada nya aja. Jadi kalo ga boleh ya ga papa ketimbang aku di ajak karena ga enak nolak doang. Ya Alloh -_-

Dipesenin, asal jangan kasih negative vibes yes?!
siap! umpetin deh tu makeup pouch. tetep dibawa? Teuteup. Eheheh sorry.

Langsung deh hari H, Jum'at, 14 Desember 2018. Jam 6 loh aku berangkat dari Banjarmasin. Sangking semangatnya, maklum, excited banget mau ketemu pantai. Terakhir kali kan sekitar 2 tahun lalu pas ke gunung kidul. Tibalah aku sekitar jam 7 pagi di GR alias Gunung ronggeng alias rumah kontrakan para mahasiswi yang juga merupakan santriwati kuliah di pondok pesantren Darul Inqilabi.

Kami berangkat menuju Tabanio, Pleihari menggunakan Angkot. Alhamdulillah senengnya, ga ada bau apa-apa, gak mabok deh. Maklum, penyakit horang ga bisa sugih, ga bisa salah aroma, mabok.

Sekitar jam 11 pagi kami tiba di pantai yang ya Allah jauh banget masuknya dari jalan raya. Diujung banget gitu. Dan, . . . . ini bukan pantai wisata, untung ya ga bawa topi pantai apalagi kaca mata hitam. Wkwkwkwk..

Satu yang pasti jangan harepin pantai biru kaya parangtritis yawh.

Semua pasukan sudah terkumpul di musholla beberapa meter dari wilayah perkemahan. Aku menjaga semua barang peserta bersama dek Asma, sementara yang lain briefing dan membuat kemah.

Ada sekitar 38 banaat ~ Baniin istilah untuk santriwati dan santri di Pondok Pesantren Darul Inqilabi. Dan ditambah kai - nini, ustadzah, kak Yeni dan dua anak beliau Ifa & Nun. Nini sedang mencuci beras di halaman mushola, dan aku langsung buru-buru keluarin hape (bukannya bantuin -_-) pas liat para banin membantu nini menimba air untuk nini mencuci beras. Waw sih, liat cowok muda, paling juga 11 - 12 tahunan, dan sigap banget bantuin orang tua.



Waktu sholat dzuhur pun tiba, semua Banin berangkat menuju mesjid lumayan jauh. Sedangkan banaat meneruskan mendirikan tenda. Tenda banaat di buag menjorok ke arah pantai sedangkan tenda banin lebih maju ke arah rumah warga. Dimanapun berada, memisahkan perempuan dan laki-laki adalah syari'at yang wajib terlaksana ya. :)





Aku ngapain coba?
Aku bantu masak, percaya gak sih. :') :'D
Didepan wajan dengan minyak mendidih masukin sedikit demi sedikit, sukun (Apa sih bahasa Indonesianya? Semacam kaya umbi gitu deh teskturnya tapi bentuk buahnya dari luar seperti nangka?)
Dan itu gak sebentar, heheh.. lumayan banyak apalagi dengan angin pantai sepoi-sepoi. SubhanAllah. :'D #ujinyali. Tapi seneng sih, bersama adik-adik banaat, dan nini, ada yang masak nasi, ada yang masak sayur.

Di hawa siang pantai yang super panas Ifa dan Nun bermain pasir, waw.. entah sudah berapa kali mereka ganti baju. Aku coba pedekate ke Nun.



"Hi, Unun.." dan blablabla dengan gaya bahasa menimang dia like a baby panjang kali lebar dan Unun cuman diam dan berekspresi kayak

"Mon,map ni makhluk apaan yak?" :D T.T mandang aku.

Terus dia lari ke umi nya dan ngomong super lancar dan logatnya itu loooh. Disitu tu rasanya the big #Zonkmoment aku hari itu. Hahaha. Sayang banget gada video Unun ngomong.

Ok, baiklah, aku lanjutin goreng-goreng aja. Serius dari tadi pipi aku tu sakit, adik-adik banaat itu lucu-lucu banget. Ga tau deh remaja zaman now ato aku yang udah terlalu tua buat ketawa sampai capek pipi ku tuh, atau karena udah lama kali ya gak ketawa selepas itu. Eaaaa*

Aku ngerasa nyaman banget, karena gada satupun dari mereka yang 'gagal fokus' curi-curi pandang liatin aku. Biasanya kalo ta'lim, banyak akhwat yang suka diem-diem liatin aku, apalagi kalau akhwat itu gak suka sama akhwat yang kenal bb cream, two way cake, #sudahbiasa. Atau jangan-jangan bedak aku udah luntur, hahaha.. tapi aku liat Lipcream Pixy Glam coral aku tetep stay koq, dengan warna metalic cokelatnya. Aku bersyukur banget, Alhamdulillah, makasih dede-dede shalihah dan termasuk ka Yeni yang bikin aku ngerasa nyaman banget liburan bersama kalian. *hug hug.. ka Yeni padahal termasuk akhwat yang cuek soal tampilan, tapi bersama mereka aku ngerasa diterima let me being me.

Sempet sih, sangking panasnya itu hari, kepala aku jadi puyeng karena silau, perlu topi banget, sesuai ekspektasi aku untuk hal satu ini kalo aku memang perlu perlindungan extra di bawah teriknya matahari pantai, sampai aku nyeletuk sunscreen terus ustadz Abay yang padahal lumayan jauh dari kami duduk dan beliau bilang "jangan diajarin ya.."
Hehehe..
*aku mbatin
Ustadz denger aja,

Akhirnya kami pun makan siang, sayur kol dan kacang yang tak pernah pendek :p eaaa* kacang panjang rebus. Sukun goreng, dan sambel komen netijen, duuuh endes pol. Sambil mandangin pantai, deru ombak, angin sepoi-sepoi. Nikmatnya, masyaAllah.

Tapi, btw, ,aroma ikan pindang yang aku bawa koq aromanya seperti ikan pindang yang gagal menjalani kehidupan. Haha, kayaknya harus segera digoreng sebelum menjadi bubur. Yaaakkkk**

Ini ceritanya aku jadi kaya tukang gorengan gitu ya.

Alhamdulillah, Abah hafidz panggilan beliau, telah tiba di perkemahan bersama anak beliau yang masih kecil. Ba'da Ashar mereka pun memulai agenda opening MUKHAYYAM ALQUR'AN 2 PONPES DARUL INQILABI.








Aku gak ikut sih, lebih memilih jaga kandang, hehe.. bersama Unun dan Ifa main-main di pinggir pantai. Anggep aja private beach gitu yah. Dan akhirnya para banaat pun selesai dengan agenda mereka, kami menikmati sore itu sama-sama. Kesampaian ceyeeee,, menyaksikan sunset di pantai. Alhamdulillah.
Bersama Ifa, Hana, Kamila, dan Qonita

Saatnya bersiap makan malam, oya, aku haid ya jadi aku gak ikut sholat. :)






+ dan romantis banget loh,

- siapa? Ustadz dan kak yeni?

+ -_- itu sih ga usah di bahas.

Maksudnya, lampu-lampu kapal di kejauhan pantai mulai menyala kelap-kelip indaaah banget. Katanya itu kapal-kapal yang sangat besar hanya saja kalau terlihat dari sini cuman lampunya tho' sangking jauhnya.

Setelah sholat maghrib, Banaat dan baniin di wilayahnya masing-masing menggemakan bacaan Alqur'an hingga isya. MasyaAllah.




Baru deh, kemah dapur di serbu para peserta Mukhayyam meletakkan piringnya dan antri teratur untuk mendapat makan malam. Awalnya nih ya, banin ini kiyut banget, manggilnya ustadzah,

*Akutugapantes

terus habis aku protes,

aku malah di panggil ACIL  T.T
Ya salaam, serah lu ae.

Ga inget sih waktu nyajiin makanan di piring banin, tapi yang bikin aku ketawa banget itu, ada banaat SMP si nisya ya namanya, yang makannya masyaAllah banyak banget. :D :D istilahnya, porsi gunung ronggeng. Wkwkwk. Cepet gede dek. Pokoknya si Kokon qonita aja tuh, katanya naik beberapa kilo satu tahun di Ponpes Darul Inqilabi. Buset deh, :p ga daftar deh aku, takut gendutan. Wkwkwkwk..

Eh, emang bisa setua kamu jadi santriwati disana?

Mon, map, aku belum tua  .. -_-
 tapi memang disana ada yang istilahnya santriwati kibar, nah apaan lagi tuh? Ya pokoknya, istilah untuk yang di jenjang kuliah di Pondok Pesantren Darul Inqilabi. Ada dua banaat yang menjadi kibar bermukim di ponpes. Si kamila & si Hana, dua akhwat bercadar yang masyaAllah baik banget. Pokoknya mereka berdua ini yang setia banget nemenin kalo aku mau kemana-mana.

Api unggun pun dinyalakan, hangatnya. Alhamdulillah, menemani agenda berikutnya JM di alam bebas. Duduk Diatas 2 terpal sebagai alas, 1 alas untuk akhwat/banaat dan 1 alas untuk Ikhwan/banin. JM itu seperti tanya jawab kepada asatidz dari para santri. MasyaAllah mereka terpisah antara laki-laki & perempuan dan sedikit sekali interaksi kecuali kalau mereka yang memang diamanahi untuk berkoordinasi. Istilahnya sih OSDI, kalau disekolah disebutnya OSIS.

Pertanyaan mereka tu gemesyiiin banget, polos-polos banget, masyaAllah :D :D *nyengirrrr

Kayak ; benar kah kalau kita tepuk tangan itu memecahkan telur setan? Hihihi.. pada ketawa ga nih readers? Tapi ternyata hal itu memang ada pembahasannya loh gaess di dalam Islam. MasyaAllah, Allahu akbar.
Terus juga bagaimana posisi tangan saat menguap? apakah bercadar tetap harus menutup mulut saat menguap? 

Jujur aja nih, aku seneng banget ikut JM kali ini. Lebih seru ikut JM sama anak-anak polos. Pertanyaan pertanyaan mereka SANGAT BERBOBOT malah. Dan adabnya mereka dalam ta'lim itu loh, serius banget menyimak.

Jam sudah menunjukan 11.30 p.m, kami masuk ke tenda masing-masing. Aku sendiri loh, jadi kan aku nyewa tenda tuh muat dua orang sebenarnya. Sempet sih si Koko nawarin mau ditemenin gak, dengan sombongnya bilang enggak. :p

Soalnya, gimana ya,memang sih ini tenda muat berdua, tapi deket-deketan meskipun sama2 cewek, Aku geli sendiri. Wkwkwk.. maaf ya, kaka sendiri aja.

Agak curiga ini, koq gak ada angin sama sekali, sampe pengap di dalam tenda. Aku coba buka deh lapisan luarnya biar ada oksigennya, dan cepet tidur. Pas bangun tau-tau udah basah aja bagian pintu tenda karena gerimis.

Cepet-cepet bangun, terus manggil ;

"Ka yeni, takuuuut."

"Masuk tenda banaat, ding." Sahut ka yeni.

Sumpah ini gak make mikir banget, ternyata kak yeni baru juga terlelap setelah si Unun terbangun dan harus dibujuk supaya mau tidur. Eh, aku malah teriak manggil beliau. Maaf ya kak, loly ga peka :( untung Unun dan Ifa gak kebangun.

Aku tidur lagi, sampai sekitar jam 1.30 a.m tiba-tiba si BADAI melanda, aku terguncang hebat di dalam tenda, sendirian pulak, rasanya tu petirnya luar biasa banget, dan meskipun didalam tenda berasa kuyup dan dihujani air yang lebat seketika dengan angin yang hampir-hampir menerbangkan tenda ku.

Kebayang gak,gimana saudara-saudara kota diwilayah perang. T.T anak-anak palestina, syams, yang bukan dihujani air, tapi dihujani rudal. Ya Allah, sedangkan dihujani air aja aku langsung ketakutan, blank, bingung, dan mencari tempat berlindung. Tapi mereka tidak ada tempat berlindung. Hikshikshiks..



Untuk aku, aku cuman mau bilang ;

"Rasain lu, gaya sih, so' berani tidur sendiri." Wkwkwk..

Semacam azab gitu ya. Astaghfirullah.

Aku langsung lari ke musholla bersama semua peserta, seketika 'awan runtuh'. Aku langsung shocked. Bingung mau ngapain, basah kuyup, dan kehilangan mood. aku liat beberapa banaat termasuk ka Yeni kembali ke perkemahan menyelamatkan barang termasuk tas ku. T.T mereka basah kuyup, kedinginan dan masih sempat bercanda. Ya salaam, hahaha..

huaaaa.. dan aku? Alhamdulillah satu rumah terbuka untuk kami, menyediakan banyak selimut dan bantal. Aku langsung ganti baju, menyelimuti Ifa dan kembali tidur.

Hingga pagi tiba,
Aku masih ngantuk banget, Ifa udah bangun dan dia ngajak ngomong aku yang masih tidur. Sudah ramai suara banaat bercanda ngebecandain si Unun karena hari ini Unun ulang tahun yang ke-3. Happy birthday Unun :* :*

Ka Yeni masuk ke rumah tempat kami beristirahat, keliatan sih beliau capek banget.

"Kaka belum ada tidur" kata beliau.

Aku kurang suka sih pakai kata kasihan maksudku kenapa pakai kata kasihan untuk hal hebat dan luar biasa? aku lebih milih nyahut,

 masyaAllah kaka kuat banget, pasti capek. Kami disini malah tidur nyenyak.

"K A M  I ?!?!?!" Kata adik-adik banaat serentak, gak setuju.

Heheheh *nyengir

~¤~

Nah kira-kira nih, gimana kelanjutannya perkemahan kami setelah di landa badai malam tadi? Coba aja tebak dulu ya :) aku bikin 2 part.

Klik : MUKHAYYAM ALQUR'AN PONPES DARUL INQILABI Pt. II

#PondokPesantrenKalsel
#RekomendasiPondokPesantren
#pondokpesantrenmartapura
#PondokPesantrenBanjarmasin
#PondokPesantrenBanjarbaru
#PondokPeaantrenDarulinqilabi
#Berdayaberjaya

http://www.lolynorsandi.com/2018/12/mukhayyam-alqur-2-darul-inqilabi-pt-ii.html?m=1

9 komentar:

  1. Duh, ada bahas sukun, aku langsung salah fokus kesana. Pengen makan itu coba akunya. Di Banjarmasin dimana ya ada jualan gt? jadi kangen makan itu. Kalau di Pelaihari mah banyak aku liat jula sukun. Huhu :(

    BalasHapus
  2. Sunsetnya cantik banget. Beneran keren. Belum pernah sih main ke pantai di daerah sini. Mudah-mudahan suatu hari bisa main ke pantai.

    BalasHapus
  3. Sunsetnya cantik banget. Beneran keren. Belum pernah sih main ke pantai di daerah sini. Mudah-mudahan suatu hari bisa main ke pantai.

    BalasHapus
  4. loly..liburannya seru banget euy, tp terus terang aku lg trauma ke pantai, banyak tsunami iks.smg gak terulang ya bencana di indonesia...

    BalasHapus
  5. Wkwkwk.. Aku bw tengah malam uda ngantuk jadi sigar habis baca ini. Oi acil loly, kocak amat ini cerita. Seruuu

    BalasHapus
  6. Bahasa Indonesia nya SUkun juga kalii.wkwkk kaga tau juga

    BalasHapus
  7. Kirai Loly jd pengajar di sana jadi ikut kemah.

    BalasHapus
  8. Iya nih sama aku juga gagal fokus sama si sukun dong. Wwkkk udah lama juga gak makan sukun 🙈

    Oh iya, aku juga kangen pantai nih udah lama gak ke pantai hahhaha. Seru banget ya acara kek gitu, asyik meski ada badai tapi tetap selalu ada cerita yang seru.

    BalasHapus
  9. Serunya acaranya loly. Tapi aku penasaran jadinya sama jawaban dari pertanyaan para santri itu. Heu

    BalasHapus