Minggu, 12 November 2017

Agar Istiqomah berhijab

Assalamu'alaykum.. ~^^
Sahabat shalihaah..
Bagaimana keadaan imaan hari ini?
Semoga kita selalu dalam lindunganNya.
Gak bermaksud sok tahu, tapi hari ini aku hanya ingin berbagi hal yang berbeda. Melihat fenomena saat ini, saat hijab syar'i menjadi tren, dan mudahnya lepas pasang hijab. It's make me so sad T.T semoga Allah selalu menjaga kita dengan hidayahNya.
Ukhti, sudah sejak kapan berhijab?

Kalau aku, 7 tahun terakhir ini. Dari aku kelas 2 SMK. Alhamdulillah, memang nikmat itu selalu menjadi hal yang patut disyukuri. Karena banyak yang tak membiarkan hidayah masuk menyinari hati mereka.
Rasanya baru kemarin hijrah, ^^ wah kalau sudah berasa lama, bahaya, jangan2 sedang bosan. Aku gak nyangka dari yang tadi nya anak SMK Gahul tetiba berhijab padahal saat itu gak nge-tren hijab syar'i. Eh, aku malah ketagihan (read :jadi jalan hidup.. :D )
Sekarang, berhijab sudah jadi tren, tapi sayang :( banyak sekali yang buka tutup hijabnya. T.T
Aku coba telisik kenapa aku koq bisa-bisa nya betah berhijab, *Asek..
On my pointview :
1. Niat
Ada kakak shalihah yang bilang, gak papa kalau niat di awal gak bener. Aku setuju aja sama pendapat dia. Sebelum berhijrah, kita yaaa belum tentu ngerti alasan yang bener mutusin berhijab kenapa. Ya gak?!
Walaupun sebenarnya perkara hijab ini, semua udah tau kalo itu kewajiban. Gak dilaksanakan berdosa, masuk neraka? Lha kenapa banyakan yang gak melaksanakan? T.T hiks..
Pakek aja dulu hijab nya. Gak usah takut, malu nanti gimana kalau gak istiqomah.
Kalo kata ku mah, gimana mau berenang kalo gak nyemplung..
Yaa asalkan, step berikutnya dijalanin.
2. Ngaji
Nah~ ini point penting banget. Ngaji gak sembarang ngaji, ngaji bukan baca Alqur'an. Tapi, memahami isi Alqur'an. Ada yang bimbing itu harus. So' kita gak cuman tau kalo : berhijab itu wajib.. tapi kita bisa meresapi gimana caranya kita mau terikat dengan aturan Allah. Waaahh~ lengkap deh tuh kalo udah ngerti materi ini, insyaAllah dikasi tau aturan apapun kita bisa samii'na wa atho'na.
satu pembahasan yang gak akan ada habisnya seumur hidup. Diuji terus tiap saat, tiap hari kan kita selalu dihadapkan pilihan mau berhijab ato gak? Gitu juga dengan aturan Allah yang lain.
Jadi, kita akhirnya ngerti, kalau berhijab itu bukan tren tapi kewajiban dari sang pencipta. Sampai pada prinsip, Bahkan sekalipun dipaksa, kita gak akan sudi membuka nya. Kecuali dihadapan mahrom dan didalam ruangan yang dipastikan tidak ada laki-laki asing, Hehe.. ya gak papa
Padahal udah sering ya dengerin pengajian, apalagi dizaman canggih ini, di youtube dan sosmed masyaAllah banyak sekali ustadz2 yang berdakwah.
Sayangnya nasihat2 seperti ini kayak kentut, bikin insyaf sampai ilang bau nya, eh balik lagi, aurat dan rambutnya melambai-lambai mempesona dilihat para lelaki yang tidak berhak, padahal tau tipe ini tempatnya dineraka, kalau tidak bertaubat hingga ajal menjemput, dan sangat disayangkan, nobody knows kapan ajal itu menjemput.
Ini nih materi kajian yang aku ikutin di awal-awal bikin aku bergidik. kalau aku dulu sih ngaji di HTI. Iya, itu tuh kelompok dakwah yang tulus banget ngajakin ummat pada kebaikan. Sayangnya udah dibubarin. :(
Jadi menurut aku, tidak hanya kajian umum, Pembinaan secara pribadi itu penting sekali agar kita istiqomah berhijrah. Kayak jadi lebih fokus menyentuh pemikiran dan hati kita, kita jadi lebih leluasa mengeluarkan pemikiran juga. Siapa tau ada diantara pemikiran kita yang masih keblinger dan perlu reparasi. Hehe.. dan di HTI itu, ada pembinaan intensif ini.
Makanya yang namanya menuntut ilmu itu sampai liang lahat. Gak boleh berhenti, apalagi merasa cukup. Manusia tempatnya lupa, bisa jadi kenapa gak istiqomah berhijab, karena lupa. Lupa kenapa harus berhijab, lupa kenapa harus ta'at sama Allah.
Allah pun begitu memuliakan orang2 yang melangkahkan kaki ke majelis ilmu. Karena aktivitas satu ini lah yang senantiasa menjaga kesuburan imaan dan membakar semangat beribadah.
3. Berteman dengan orang-orang shalihah.
Berteman dengan penjual parfum, maka kita akan tertular wanginya...
Bukan gak boleh berteman dengan yang belum berhijab, tapi justru kita harus ngajakin mereka untuk berhijab juga. Kita yang jadi penjual parfum nya. :D
Nah kita nya juga, banyak-banyak ngabisin waktu bersama penjual parfum, eh sahabat salihah maksudnya. :D inget loh, -s h a l i h a h- jangan yang sholeh.. bukan mahrom =^^=
Gak cuma bikin kita adem berhijab.. spend time dengan sahabat shalihah itu, manfaat banget, kita bakal banyak dapat ilmu agama baru, ngingetin kita kalau kita khilaf, dan menambah ghirah (semangat) kita dalam beribadah, karena mereka ngerti untuk selalu ngajakin orang lain pada kebaikan.
Jadi walaupun HTI udah dibubarin insyaAllah orang2nya tetep beramar ma'ruf nahi mungkar. Untuk sahabat yang di Banjarmasin, bisa aja hubungin aku, kalau mau ku ajak hangout dan aku kenalin dengan sahabat2 shalihah ku yang lain. Kuyyyy ! ! !

4. Dakwah.
Wah berat yak. Tapi kalau kita gak dakwahin islam maka kita akan mendakwahkan yang lain. Tiap kita ngobrol sama temen2, dan akhirnya mereka jadi sependapat dan nurutin apa kata kiga, ya itulah dakwah. Ngajakin
Kita gak mau ngajakin temen berhijab. Terus kita ngobrolin tentang bagusnya pake skincare A sampai akhirnya dia ngikut pake skincare tersebut. Ya gapapa sih, bermanfaat juga. Dan itu membuktikan kalau kita mampu berdakwah (ngajakin). Tapi kalau kita sekalian ngajakin dia berhijab, dan akhirnya dia lakuin bahkan dia juga istiqomah, masyaAllah ini nih MLM sama Allah, pahala kita ngalir terus. =^^=
Mau khaan?!
insyaAllah selain ngajakin temen, kita jadi nya ngingetin diri kita lagi, refresh lagi niat, motif, dan alasan kita berhijab. So' kita gak sampai kelupaan. Kelupaan yang membinasakan. *horor
Gak ada ilmu nya? Balik lagi ke poin sebelumnya. Sampai sekarang juga aku tu ilmu nya cetek banget. Gak hebat dalam berdalil juga, sahabat salihah. Tapi aku tetap berharap ada sesuatu yang baik (di mata Allah) yang bisa aku share. Jadi mohon banget kalau ada yang baik silahkan diambil, kalau ada yng kurang baik mohon koreksi untuk Al faqiir ini.
Semoga kita berjumpa di Jannah-Nya.
Wassalamu'alaykum.. :*

Tidak ada komentar:

Posting Komentar